Eli Elezra Vs Gus Hansen di High Stakes Poker

Poker

Dalam High Stakes Poker, dimungkinkan untuk mengamati Pemikiran Multi-Tingkat (MLT) yang hanya mampu dilakukan oleh yang terbaik dari yang terbaik. Di High Stakes Poker, banyak pemain hebat bermain dan ini adalah kesempatan yang sempurna untuk belajar dari Ivey, Dwan, Negreanu, Brunson, Hansen, Antonius, atau Farha. Sungguh menakjubkan apa yang ada dalam pikiran mereka selama tangan yang diberikan. Dalam artikel ini ada sedikit teori tentang pemikiran MLT dan kemudian muncul tangan yang sangat menarik dimainkan antara Eli Elezra dan Gus Hansen di High Stakes Poker Musim 6.

Inilah saatnya untuk melihat tangan yang tak terlupakan antara Eli Elezra dan Gus Hansen.

Ada delapan pemain di meja, poker online adalah $ 400 / $ 800 dengan taruhan $ 200. Tumpukannya sangat dalam, sebagian besar pemain membeli dengan $ 200.000 tetapi Dwan dan Ivey masing-masing dengan $ 500.000. Gus Hansen naik ke $ 4 200 di posisi keempat dengan tangan spekulatif: 4s6s. Tom Dwan tidak membutuhkan terlalu banyak tangan untuk panggilan seperti itu tetapi kali ini ia bahkan memiliki tangan dan membuat panggilan (6cAc). Eli Elezra menemukan 8hKh di blind besarnya dan memutuskan untuk membuat tambahan $ 3.400 untuk dimainkan. Pot adalah $ 14 600 dan mereka bertiga melihat kegagalan.

Elezra berkata: “Aku memeriksa dalam gelap.” Ini adalah permainan yang menarik dan telah terjadi beberapa kali di High Stakes Poker untuk menyesatkan lawan dan tidak memberikan informasi tentang tangan. Namun dia langsung berkata: “Tidak, tidak, tidak, tunggu! Saya tidak memeriksa di sana!” Kartu-kartu berikut ini mengenai tabel: Ks9h3d. Dan kemudian raja memukul dan Elezra masih memeriksa tangannya. Hansen sebagai agresor asli membuat taruhan kelanjutan $ 9 900 (c-taruhan). Dwan melipat dengan cepat dan Elezra melakukan panggilan cepat. Seperti yang dapat Anda amati, taruhan-c tidak berarti banyak bagi Elezra. Dia tahu Hansen akan bertaruh dengan kegagalan, tidak peduli apakah dia berhasil atau gagal total. Tidak ada undian pada kegagalan sehingga Elezra memutuskan untuk memanggil dan melihat bagaimana tangan semakin berkembang. Panggilan itu tampaknya masuk akal karena dengan tendangan lemah (delapan) Elezra mungkin khawatir bahwa Hansen juga memiliki raja dengan tendangan yang lebih baik sehingga ia tidak bangkit kembali. Menarik juga menyebutkan drama Dwan. Dia biasanya tidak menyerah begitu cepat dan membuat panggilan tanpa apa-apa sehingga dia bisa menggertak lawannya di kemudian hari. Namun dengan Elezra duduk di belakangnya, dia tidak tahu apa yang terjadi selanjutnya sehingga dia membuat lipatan cepat.

Pot adalah $ 34 400 dan kartu gilirannya 3c. Kartu ini tidak banyak berubah. Kemungkinan besar pemain yang berada di depan di kegagalan masih di depan sekarang. Hansen memutuskan untuk menembak laras kedua dan melanjutkan tebusannya dengan taruhan $ 25.500. Elezra berpikir sebentar dan memutuskan untuk menelepon. Pot adalah $ 85 400. Ketika dia membuat keputusan, dia mungkin juga berpikir: “Jika Hansen menggertak maka saya masih di depan dengan sepasang raja dan bertiga. Jika Hansen juga memiliki seorang raja maka saya kemungkinan besar di belakang sekarang, tetapi dengan panggilan saya dapat mengendalikan panci dan melihat apa yang dibawa oleh kartu sungai. ”

Sungai itu adalah As. Elezra memeriksa, Hansen menghitung keripiknya dan bertaruh $ 62.200. Sekarang ini bagian yang menarik. Di sinilah MLT berperan. Elezra sangat mengenal Hansen dan mereka telah sering bermain bersama. Dia tahu bahwa Hansen mampu menembakkan tiga barel tanpa apa-apa.

Mengetahui bahwa ada $ 147.660 di tengah, Elezra mendapat peluang yang sangat baik pada uangnya. Jika dia memakai Hansen pada empat tipe tangan seperti yang telah saya lakukan dan dia pikir dia hanya akan menang 1,5 kali dari 4, masih masuk akal untuk membuat panggilan. Yang tidak saya ketahui adalah bagaimana Elezra memberikan persentase dari empat tangan yang mungkin kepada Hansen. Ketika saya mengatakan peluang saya mempertimbangkan fakta bahwa ada peluang 25% untuk keempat kemungkinan. Elezra mengenal Hansen jauh lebih baik sehingga dia mungkin berpikir peluang gertak sambal adalah 40% dan tiga kemungkinan lainnya sama dengan 20%. Dalam hal ini panggilan lebih masuk akal. Jika dia berpikir Hansen memiliki peluang 40% untuk memiliki monster dan tiga kemungkinan lainnya memiliki 20% maka panggilan itu tidak masuk akal. Elezra sebenarnya tidak berpikir lama, melakukan panggilan cepat dan memenangkan $ 209 800. Hansen mengatakan setelah tangan bahwa dia sudah memutuskan di depan kartu sungai bahwa dia akan menggunakan laras ketiga untuk mengusir Elezra, tetapi dia tidak ingin melihat kartu as. Dia menarik pelatuknya (seperti kata Gabe Kaplan). Dia melakukan semua pemikiran dan kemungkinan reaksi Elezra bahkan sebelum kartu terakhir mengenai. Namun Elezra juga pemain kelas dunia dan dia membaca Hansen dengan sempurna.

Apa yang bisa saya katakan di akhir tangan yang begitu indah? Sangat menarik untuk melihatnya di TV dan menganalisisnya nanti. Yang pasti bagi saya akan jauh lebih sulit untuk membuat panggilan $ 62.200 di sungai dengan seorang raja. Pasti ada alasan mengapa para pemain itu duduk di meja High Stakes Poker. Cara mereka dalam MLT membuat mereka menjadi pemain istimewa yang dapat membaca dengan baik lawan-lawan mereka.

Continue Reading